EDSA Batal Suksesi

Loading

Minggu (16/12), EDSA (English Department Student Association) membatalkan suksesi yang telah direncanakan kurang lebih sebulan yang lalu.

Hal ini karena belum mendapatkan izin resmi dari (Tim Pembina Mahasiswa) TPM. Kepada panitia sekaligus pengurus EDSA, pihak TPM yang diwakili oleh Muhammad Joko Susilo, S.Pd. menyarankan agar EDSA mengganti suksesi tersebut dengan serah terima jabatan dari ketua kepada sektretarisnya jika memang ketua dan wakil ketua tidak sanggup lagi mengemban amanahnya.

Staf LPP UAD ini menambahkan, jika memang tak ada calon lain, buat apa harus menyelenggarakan suksesi? Lebih baik dana untuk suksesi digunakan untuk memantapkan program kerja kepengurusan selanjutnya.

Meski masih menyimpan rasa kecewa dan keraguan akan nasib calon pengurus baru, karena sampai serah terima ini dilaksanakan, belum ada kejelasan dari TPM siapa saja yang lolos seleksi pengurus.

Mau tidak mau seluruh pengurus EDSA sepakat untuk menerima saran Pak Joko, sapaan akrab dosen, yakni mengganti suksesi dengan serah terima jabatan dari Hanafi Harun (ketua EDSA periode 2007-2008) kepada Tri Winarningsih (Sekretaris EDSA 2007-2008). Serah terima yang hanya berisi pidato pertanggungjawaban ketua dan pidato ketua baru ini dihadiri oleh Ibu Indah sebagai sekretaris prodi dan Pak Joko dari pihak TPM, tanpa Laporan Pertanggungjawab (LPJ).(Pey)

Baca Juga:  Dewan Pers : Tak Ada Kegiatan Pers Mahasiswa yang Mengancam Kampus
Persma Poros
Menyibak Realita